Yogyakarta jadi Sentra Vaksin Ramah Disabilitas

IN
Oleh inilahcom
Minggu 20 Juni 2021
share
 

INILAHCOM, Yogyakarta -Dalam mempercepat tercapainya Herd Immunity di Yogyakarta, Kementerian Kesehatan dengan Grab Indonesia meluncurkan vaccine center yang ramah bagi disabilitas di GOR Universitas Negeri Yogyakarta.

Sebelumnya, Menteri Kesehatan RI telah mencanangkan vaksinasi bagi penyandang disabilitas pada tanggal 1 Juni 2021 di Bogor.

Para penyandang disabilitas menjadi prioritas penerima vaksin karena sangat penting untuk memberikan perlindungan kepada mereka yang rentan terpapar dengan virus COVID-19.

Vaksinasi yang digelar selama empat hari tersebut ditargetkan menyasar 10.000 orang yang terdiri dari lansia, pra lansia, penyandang disabilitas, ODGJ, dan petugas pelayan publik.

Sekjen Oscar Primadi yang hadir pada kesempatan tersebut mengapresiasi pelaksanaan vaksinasi di kota Yogyakarta yang sudah berhasil mencapai angka 77,9 persen.

"Terima kasih kepada DIY karena dari angka capaian vaksinasi untuk dosis pertama sudah mencapai 77,9 persen dari total sasaran 663,902 dan dosis kedua dengan capaian 55,5 persen, sudah diatas angka nasional," kata Oscar seperti yang dikutip dari siaran pers, Minggu, (20/06/2021).

Selanjutnya Sekjen juga mengapresiasi inisiasi dari Grab Indonesia dan Good Doctor yang menggunakan pendekatan yang mengedepankan teknologi untuk memberikan pengalaman yang lebih nyaman bagi penerima vaksin mulai dari proses pra-registrasi, jadwal vaksinasi, pra-skrining serta penerapan pendaftaran melalui layanan GrabHealth yang didukung oleh infrastruktur digital Good Doctor, yang bekerja sama dengan Pemerintah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta untuk pelaksanaan vaksinasi yang lebih efisien.

Sementara itu, Country Managing Director Grab Indonesia, Neneng Goenadi mengatakan bahwa Grab terus berupaya mendorong peran kolaboratif dari sektor swasta dalam membantu pemerintah mendistribusikan vaksin di beberapa daerah.

Sekjen berharap dengan gencarnya pelaksanaan vaksinasi ini dapat segera meningkatkan herd immunity. Selain itu, Sekjen berpesan agar terus patuh pada protokol kesehatan dengan melakukan 5M.

"Pemerintah pusat akan terus memperkuat 3T serta vaksinasi dan masyarakat patuh terhadap protokol kesehatan akan bisa segera mengakhiri pandemi ini," ujar Neneng.(tka)

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA