Cotton Council Kembangkan Industri Kapas

IN
Oleh inilahcom
Selasa 29 Juni 2021
share
 

INILAHCOM, Jakarta -Cotton Council International (CCI) adalah organisasi nirlaba yang mempromosikan serat kapas AS dan produk kapas yang diproduksi di seluruh dunia dengan merek dagang COTTON USA.

CCI memiliki lebih dari 60 tahun pengalaman dalam mempromosikan serat kapas dan produk kapas AS untuk diperdagangkan. CCI bekerja dengan pabrik pemintalan, produsen kain dan garmen, merek, pengecer, organisasi tekstil, pemerintah, dan USDA untuk memfasilitasi penggunaan kapas AS. CCI saat ini telah menjangkau lebih dari 50 negara melalui 20 kantor di seluruh dunia, termasuk Indonesia.

CCI terus berkomitmen untuk memberikan solusi dan layanan bagi para pemain industri garmen global serta pelanggan, salah satunya melalui program lisensi COTTON USA. Pemegang lisensi dapat menggunakan label COTTON USA untuk menyoroti produk kapas A.S. dalam seluruh rantai pasokan dan ritel.

Untuk memenuhi syarat sebagai pemegang lisensi COTTON USA, seluruh pemegang lisensi (pabrik, produsen, penjual grosir, perusahaan pemasokan, merek, dan/atau penjual ritel) wajib menggunakan lebih dari 50 persen kapas A.S. dalam produknya (garmen, produk tekstil rumah, dan non-tenun).

"Kami selalu berkomitmen untuk memberikan dukungan dan inovasi kepada seluruh pemain industri. Contohnya seperti program lisensi COTTON USA, COTTON USA SOLUTIONS hingga U.S. Cotton Trust Protocol. Berbagai inovasi ini diharapkan dapat mendukung industri tekstil tanah air untuk terus maju dan berkembang," kata Anh Dung (Andy) Do, Perwakilan CCI di Indonesia, seperti yang dikstip dari siaran pers, Jakarta, Selasa, (29/06/2021).

Melalui program lisensi ini, COTTON USA mendukung mitra dengan beragam layanan bernilai tambah seperti COTTON USA SOLUTIONS - lima program pengembangan bisnis untuk meningkatkan keahlian sudah diberikan pada lebih dari 1.500 pabrik di 50 pabrik negara.

Lima program pengembangan bisnis dari COTTON USA SOLUTIONS termasuk:

1. Mill Exchange Program yang mengundang partisipan untuk mengikuti ikut tur ke fasilitas pabrik yang telah memiliki kapasitas dalam melakukan produksi sehingga dapat memperlihatkan setiap proses mereka, dari gudang ke tempat pemintalan yang nantinya dapat diaplikasikan ke bisnis mereka di negaranya masing-masing.

2. Mill Mastery Course yang merupakan solusi dimana CCI bermitra dengan begitu banyak pabrik di seluruh dunia, CCI telah mengumpulkan pengetahuan-pengetahuan penting yang akan dibuat menjadi kursus, buku teks, atau keduanya untuk para pelaku industri.

3. 1 to 1 Mill Consults dimana tim teknis dari CCI dapat melakukan kunjungan virtual jarak jauh dan membuat rekomendasi untuk membantu meningkatkan efisiensi, menurunkan biaya. Selain

4. Technical Seminar yang merupakan pelatihan mengenai pembelian, pemintalan, penanganan, dan lainnya, menggunakan teknik kapas AS terbaru - yang telah rutin dilakukan di berbagai negara termasuk Indonesia,

5. Mill Studies yang memiliki banyak sekali informasi dan pengetahuan mengenai Mill.

Lima solusi dari CCI siap untuk diterapkan gratis untuk pemegang lisensi COTTON USA dan anggota U.S. Cotton Trust Protocol.

Di sisi lain, melalui program U.S. Cotton Trust Protocol para pemain industri dapat membuktikan, mengukur, dan memverifikasi bahwa mereka membeli serat yang berkualitas dan diproduksi secara berkelanjutan, dan bahwa rantai pasokan dari lapangan ke pabrik bebas dari risiko lingkungan dan sosial.

Hal ini telah diukur dengan Fieldprint Calculator, dan diverifikasi dengan Control Union Certifications yang dilengkapi dengan teknologi terbaik.

Semua inisiatif dan program ini bertujuan untuk membantu dan mendukung pengusaha lokal di industri di Indonesia dalam mengembangkan usahanya, terutama di tengah pandemi.

"Pemahaman yang baik tentang pentingnya penggunaan kapas berkualitas tentunya juga akan membantu pengusaha lokal dalam melakukan penyesuaian pada bisnis mereka dan mengikuti tren yang berubah agar tetap relevan dengan permintaan pasar," kata Andy.(tka)

# TAG

BERITA TERKAIT

BERITA LAINNYA